Gotong Royong Mencegah Penularan Subvarian Omicron BA.4 dan BA.5

Gotong Royong Mencegah Penularan Subvarian Omicron BA.4 dan BA.5

 

Oleh : Aldia Putra

Baca Juga

Kenaikan kasus Covid-19 yang salah satunya disebabkan oleh subvarian Omicron yakni BA.4 dan BA.5 harus diwaspadai bersama. Seluruh pihak harus mampu meningkatkan gotong royong dengan disiplin menerapkan protokol kesehatan dan juga melakukan vaksinasi dosis lengkap termasuk booster.

Pemerintah saat ini tengah benar-benar berupaya untuk meminimalisasi dan sebisa mungkin segera mengakhiri atau memutus mata rantai persebaran subvarian Omicron BA.4 dan BA.5 agar Indonesia mampu terbebas dari pandemi Covid-19. Namun upaya itu semua tentu harus didukung oleh seluruh lapisan masyarakat secara serempak.

Beberapa hal bisa dilakukan oleh masyarakat untuk mendukung suksesi Pemerintah tersebut, yakni tentunya dengan kembali menerapkan protokol kesehatan secara ketat sembari meningkatkan vaksinasi dengan dosis lengkap termasuk booster.

Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Dinkes Kabupaten Banyumas, Arif Sugiono menyatakan bahwa perlu adanya peningkatan kehati-hatian di seluruh masyarakat serta pihaknya akan terus memantau bagaimana karakteristik yang dimiliki oleh subvarian Omicron BA.4 dan BA.5 ini.

Berkaca dari pengalaman penanganan Omicron beberapa waktu yang lalu, dirinya berharap bahwa karakter subvarian baru ini kurang lebih mirip, yakni memiliki tingkat mortalitas dan juga hospitalitas yang rendah.

Lebih lanjut, Arif juga memberikan imbauan kepada seluruh masyarakat supaya kejadian masuknya subvarian Omicron BA.4 dan BA.5 ini kemudian tidak sampai menyebabkan lonjakan pandemi Covid-19 di Indonesia kembali meningkat secara signifikan seperti pada beberapa waktu silam. Untuk itu masyarakat hendaknya terus menggalakkan protokol kesehatan serta memperkuat imunitas tubuhnya dengan melakukan vaksin di fasilitas kesehatan terdekat.
Senada dengan pernyataan Arif, Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria juga mengaku bahwa sangat penting bagi seluruh masyarakat bisa kembali menjalankan protokol kesehatan dengan sangat ketat demi bisa mencegah penularan Covid-19 varian baru ini.
Terlebih, Ahmad Riza menambahkan bahwa belakangan sudah mulai ada pelonggaran yang sangat mudah ditemui di masyarakat terkait penerapan protokol kesehatan. Selain itu sudah mulai ada beberapa acara yang bahkan dihadiri oleh banyak sekali orang seperti terselenggaranya konser musik yang berarti risiko potensi penularan subvarian Omicron BA.4 dan BA.5 menjadi sangat tinggi.
Meski begitu, bukan berarti Wakil Gubernur DKI Jakarta ini melarang adanya kegiatan seperti konser. Justru dirinya menyatakan bahwa akan melakukan berbagai persiapan supaya bisa meminimalisasi risiko penularan dengan mempersiapkan adanya fasilitas, sarana hingga tenaga kesehatan. Seluruh upaya tersebut dilakukan bersama dengan pihak Kemenkes.
Tidak bisa dipungkiri pula bahwa kunci utama dalam pengendalian subvarian Omicron BA.4 dan BA.5 ini adalah seluruh masyarakat Indonesia sendiri. Karena apabila masyarakat masih terus abai dan tidak mengindahkan protokol kesehatan serta masih belum secara penuh melakukan dosis vaksinasi, maka penularan akan terus terjadi.
Sementara itu, sebelumnya diketahui bahwa awal mula masuknya subvarian Omicron BA.4 dan BA.5 di Indonesia ini dikarenakan penemuan adanya 4 kasus yang teridentifikasi di Bali sebagaimana keterangan langsung dari Menteri Kesehatan RI, Budi Gunadi Sadikin. Maka dari itu pihak Kemenkes saat ini masih terus melakukan monitoring mengenai bagaimana varian Covid-19 terbaru ini dan dugaan sementara dikatakan bahwa varian terbaru ini mampu menghindari imunitas yang dibentuk oleh vaksin dan penularannya cepat.
Belakangan memang diketahui bahwa kasus Covid-19 perlahan kembali meningkat di Indonesia. Namun berbeda dengan peningkatan yang terjadi pada beberapa periode lalu, kali ini peningkatan tersebut disebabkan oleh munculnya varian baru dan sama sekali bukan karena adanya liburan atau perayaan hari raya besar. Dengan adanya dugaan sementara tersebut, Menkes Budi Gunadi tetap mengimbau kepada seluruh masyarakat untuk tidak mudah panik dan tetap menerapkan protokol kesehatan dengan ketat
Semua pihak diminta untuk mewaspadai tren kenaikan kasus positif akibat adanya varian Covid-19, dengan selalu taat Prokes dan mengikuti vaksinasi lengkap hingga booster. Dengan semangat gotong royong tersebut, lonjakan kasus Covid-19 dapat dihindari dan pemulihan ekonomi dapat terus berlanjut.

)* Penulis adalah kontributor Pertiwi Institute

Related Posts

Add New Playlist