Sepi Penumpang, Rute Garuda Indonesia Jakarta – London Ditutup

0

JAKARTA, KataIndonesia.com – Garuda Indonesia terpaksa mengambil keputusan pahit dengan menutup penerbangan rute Jakarta-London. Rencananya mulai 28 Oktober 2018, tidak akan lagi penerbangan Garuda dengan rute Jakarta-London lantaran sepi penumpang.

Berdasarkan keterangan Direktur Utama Garuda Indonesia Pahala N Mansury, tingkat keterisian penumpang pesawat Jakarta-London hanya mencampai 75 persen.

“Tentunya karena jumlah penumpang yang bisa diangkut untuk bisa terbang langsung Jakarta-London itu ada batasan maksimum, kita hanya bisa sampai 75 persen,” kata Pahala N Mansury usai penandatangan kerja sama perjanjian komprehensif dengan Japan Airlines di Tangerang, Kamis (6/9).

Pahala menjelaskan, saat ini penerbangan ke London diantisipasi dengan penerbangan ke Amsterdam terlebih dahulu, karena Garuda masih mengoperasikan rute Jakarta-Amsterdam.

Selain itu, pihak Garuda, kata dia, masih mencari kemungkinan kerja sama “code share” dengan maskapai lain dari Amsterdam ke London.

“Salah satunya, kami terbang Jakarta-Amsterdam sambil lihat juga apakah memungkinkan dilacak `code share` dari Amsterdam ke London,” ujar Pahala.

Ia berharap, rute Jakarta-London bisa dioperasikan kembali oleh maskapai Garuda jika perusahaan telah siap baik dari sisi keuangan maupun operasional.

“Kami akan lihat kemungkinan untuk bisa membuka `code share` London tapi kami harapkan suatu waktu kami bisa mengoperasikan kembali rute tersebut dengan adanya kesiapan lebih baik,” katanya.

Sementara itu, bertepatan dengan mulai ditutupnya rute Jakarta-London nonstop, Garuda memulai kerja sama “code share” dengan maskapai asal Jepang Japan Airlines.

Dengan adanya kerja sama tersebut, Garuda Indonesia akan menjadi “marketing carrier” dan akan menempatkan nomor penerbangannya (flight number) pada penerbangan Japan Airlines pada rute Narita Jakarta, Narita-New York dan Narita-Los Angeles untuk rute internasional, serta Haneda-New Chitose, Haneda-Nagoya-Chubu dan Haneda Fukuoka untuk rute intra Jepang.

Sebaliknya Japan Airlines akan menjadi “marketing carrier” atau menempatkan nomor penerbangannya (flight number) pada penerbangan Garuda Indonesia untuk rute Jakarta-Haneda (pp), Denpasar-Narita pp dan juga Jakarta-Yogyakarta, serta Jakarta-Surabaya pp.

Pada 29 Agustus 2018 lalu, maskapai Garuda Indonesia telah mengumumkan melalui akun Twitter resminya.

“Kami akan bekerja sama dengan mitra maskapai kami untuk membantu penumpang yang terkena dampak perubahan ini untuk memastikan dapat mengatur ulang jadwal perjalanan mereka dan mengakomodasi kembali melalui rute Amsterdam-Jakarta kami atau penerbangan alternatif lainnya,” seperti dikutip dari akun twitter resmi Garuda.

Advertisement